Belajar dari Tukang Bakso Tentang Warisan Pada Anak

Bismillah

Malam tadi, seperti biasa saya mencari makan di daerah Gandul. Warteg adalah salah satu tempat makan favorit saya, selain menu makanan nya beragam, warteg juga cocok buat saya dalam rangka menghemat anggaran keuangan.🙂. Saya memesan sayur jamur dan ikan kembung kepada mbak penjaga warteg dan saya duduk di sebelah seorang laki-laki separuh baya yang sedang menikmati teh hangat seterlah makan. Dia tersenyum kepada saya dan meminta mbak penjaga warteg menghitung harga makanan yang ia makan dengan bahasa jawa, “mbak, piro kabeh?” . Mendengar bapak tersebut bicara bahasa jawa, saya tertarik untuk mengajak ngobrol dengan beliau.

Saya (S) : asli pundhi pak ? (asli mana pak?)

Beliau (B) : Solo Mas, sampeyan ? (Solo mas, kamu?)

S : Lamongan, Mpun Lami nang Jakarta ? (Lamongan, dah lama di jakarta ?)

B : Wes enembelas taun (sudah 16 tahun)

S : Kerjo nopo dagang ? (kerja atau dagang?)

B : Dodolan Bakso mas, iku rombonge (Jualan bakso mas, itu gerobak nya) sambil menunjuk gerobak bakso di seberang jalan

S : Mboten wedi ilang ta, kok di geletakno adoh ? (ndak takut hilang, kok ditaruh jauh?)

B : Oh gak mas, wong kene wes kenal aku kabeh. hehe (oh tidak mas, orang sini sudah kenal saya semua kok. hehe)

B : Aku dodolan bakso ki wes suwe mas. Aku dodol jam limo sore nganti enteke biasane jam songo an. Sakjane wong sak umuran ku iki wes pensiun yo, tapi anak ku telu. Durung ucul kabeh. Tapi Alhamdulillah, anak ku sekolah kabeh mas, sing paling tuwo wes lulus sarjana. Saiki kerjo kantoran. Anak ku sing nomer loro jik semester enem nang unindra jakarta. Sing ragil ijik kelas loro SMK.

(saya sudah lama jualan bakso mas. Saya berangkat jam lima sore sampai habis, biasanya jam sembilan an. Orang seumuran saya seharusnya sudah pensiun ya, tapi anak saya tiga. Belum lepas semua. Tapi Alhamdulillah, anak saya semuanya sekolah mas, yang paling tua sudah lulus jadi sarjana. Sekarang dia kerja di kantor. Anak yang nomor dua masih semester enam di unindra jakarta. Yang paling kecil kelas dua SMK)

S : Sampeyan dodolan bakso tok ta pak? nek isuk lapo? (bapak jualan bakso saja pak? kalau pagi ngapain?)

B : iyo, mung iki thok. nek isuk yo turu, nikmati urip, hehe (iya, jualan bakso saja. Kalau pagi ya tidur, menikmati hidup. Hehe)

S : Ibuk kerjo ? (ibu kerja?)

B : Bojoku dodolan jamu gendong mas, Alhamdulillah akeh sing cocok karo jamu ne bojo ku. Racikane pas. (Istri saya jualan jamu gendong mas, ALhamdulillah banyak yang cocok dengan jamu nya, racikan nya pas)

S : Oh.. bodo gak balik Solo pak? (Oh, Lebaran tidak mudik pak?)

B : Gak mas, Aku balik Solo nek ono gawe ne dulur utowo  kabar ae. Aku ki ga duwe sawah ombo, omah gedong nang Solo. Prinsip ku iki, ojo ninggali anak karo dunyo, tapi tinggali anak karo ilmu. Konco ku rantau iki akeh sing tuku sawah, mbangun omah gedong nang Solo, tapi anak e gak ono sing sarjana. Tapi aku bedo mas, anak ku kudu sekolah, ilmu ne kudu duwur. Dunyo ki iso entek tapi ilmu lak gak iso entek se? Alhamdulillah, dodol bakso ae yo ternyata anak ku sing mbarep wes sarjana (sambil bangga dia cerita ini).  Saiki sing nomer loro yo wes semester enem. Lha nek anak e konco-konco ku, lulus SMA tok. Lak repot golek kerjo to, saiki jik melu wong tuwo.

(Tidak mas, saya pulang ke Solo kalau saudara ada hajat atau ada kabar (kesusahan) saja. Saya tidak punya sawah luas atau rumah besar di Solo. Prinsip saya, jangan membekali anak dengan harta, tapi bekali mereka dengan ilmu. Teman saya yang merantau banyak yang beli sawah dan membangun rumah di Solo, tapi anaknya tidak ada yang sarjana. Tapi saya beda mas, anak saya harus sekolah semua, ilmunya harus tinggi. Harta itu bisa habis tapi ilmu kan tidak bisa habis? Alhamdulillah,dengan  jualan bakso saja saya bisa menyekolahkan anak pertama sampai lulus sarjana (sambil bangga dia cerita ini). Sekarang anak nomor dua juga sudah semester enam. Kalau anak-anak temen saya hanya lulus SMA, kan susah mencari kerja dan sekarang masih ikut orang tua.)

S : ngunu yo pak, aku yo setuju karo sampeyan. Anak ki kudu di bekali ilmu sing akeh. (begitu ya pak, saya juga setuju. Anak harus dibekali dengan ilmu yang banyak)

B : wes mas yo, iku ono sing tuku iku (ya sudah mas, ada orang beli)

Beliau pun meninggalkan warteg dan melayani pembeli. Karena masih tertarik ngobrol, saya pun mendekati nya dan beli bakso juga

S : Aku pesen bakso pak, bungkus siji. Gak usah vetsin karo tomat yo. Sambel oke lah (saya pesan bakso pak, satu bungkus. tidak memakai vetsin dan tomat, Sambel okelah)

B : Oke mas.

S : Sedino masak pirang porsi pak? (sehari masak berap porsi pak?)

B : limo enem kilo lah mas, gak usah ngoyo-ngoyo. Nyante ae urip iki. (lima enam kilo mas (daging maksudnya), tidak usah memforsir, santai saja hidup ini.)

B : iyo mas, ngomong-ngomong sampeyan nyambut nang endi? (iya mas, ngomong-ngomong kamu kerja dimana?)

S : Aku nyambut dadi Operator PLN pak (saya kerja sebagai operator PLN)

B : Dadi operator? Biasane wong Lamongan iku nek rantau dodolan soto utowo pecel lele. Hehe (jadi opeator? biasanya orang Lamongan kalau merantau itu jualan soto atau pecel lele. hehe)

S : Iyo seh pak, dungakno ae. (iya pak, doakan)

B : Oh yo, opo’o yo tagihan listrik ku telu wulan iki akeh tenan? padahal nggosok yo jarang-jarang? Opo tarif e munggah? (ohya, kenapa ya tagihan listrik saya tiga bulan ini banyak? padahal jarang menyeterika? apa tarif nya naik?)

S : Nek tarif seh ga munggah pak, cuman nek tagihan listrik sampeyan sing munggah iki aku gak paham. (kalau tarif sih tidak naik pak cuma kalau tagihan listrik bapak naik ini saya tidak tahu kenapa)

B : iki mas bakso ne, wolungewu ae (ini mas baksonya, delapan ribu)

Saya pun menyerahkan uang 8000, lalu bertanya lagi

S : ohyo pak, jenenge sampean sopo ? ngobrol ngalor ngidul lali takon jeneng. (ohya pak, nama bapak siapa? ngobrol kesana kemari lupa tany nama)

B : Aku Parino, tapi wong gandhul ki nyeluk pakdhe. Nek takok bakso pakdhe nang wong-wong, wes podo ngerti nek iku aku (saya Parino, tapi orang gandhul memanggil saya pakdhe. Kalau bertanya ke warga tentang bakso pakdhe, sudah pada faham kalau maksudnya itu saya)

S : Oh, aku Imron pak. Suwun yo pak. (Oh, saya Imron pak, terima kasih)

Saya pun pulang.

—-

Sungguh banyak pelajaran yang bisa kita dapatkan dari orang-orang seperti beliau. Kita tidak harus ikut seminar – seminar motivasi seperti golden ways dan sebagainya. Sebenar nya banyak guru-guru yang hebat di sekitar kita kalau kita mau bertanya kepada mereka. Memang terkadang rasa gengsi ataupun malu menghalangi kita berinteraksi dengan mereka. Istilah keren nya adalah belajar dari univeristy of life😀

Keinginan pakdhe untuk memprioritaskan pendidikan anaknya sungguh sangat luar biasa, bahkan beliau rela menahan diri tidak membeli sawah dan rumah untuk keperluan masa tua nya. Tetapi sesungguhnya beliau telah berinvestasi yang lebih besar dibanding sawah dan rumah. Bukankah Nabi bersabda dalam hadits Muslim

“Jika seorang manusia meninggal dunia, maka pahala amalnya terputus, kecuali tiga hal: shadaqah jariyah, ilmu yang bermanfaat, dan anak shalih yang mendo’akannya.”

Membekali seorang anak dengan ilmu, terlebih ilmu agama, akan menjadi sedekah jariyah setiap harta yang dikeluarkan dalam jalan mencari ilmu itu sendiri.

Membekali anak dengan ilmu akan, terlebih ilmu agama, akan membuat anak menjadi sholeh yang mendoakan orang tuanya.

Membekali anak dengan ilmu, terlebih ilmu agama, akan menjadi ilmu yang bermanfaat bagi kita.

Ketiga hal tersebut adalah investasi yang tidak akan rugi bagi seorang muslim dan  selalu bertambah, meskipun kita sudah meninggal. Sedangkan harta dunia? dia tidak akan mengikuti kita tidak lebih setelah kita masuk liang kubur. Bukankah dalam hadits Bukhori Muslim, Nabi bersabda

“Mayit itu diikuti oleh tiga golongan, akan kembali dua golongan dan satu golongan akan tetap menemaninya, dia akan diikuti oleh keluarganya, hartanya dan amalnya. Maka keluarga dan hartanya akan kembali pulang sementara amalnya akan tetap menemaninya”.

Semoga bisa menjadi bahan renungan

One thought on “Belajar dari Tukang Bakso Tentang Warisan Pada Anak

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s